Setelah hampir setahun memutuskan untuk jadi mompreneur, bekerja dari rumah, mengambil job-job receh hanya untuk sekedar supaya kemampuan dan kreativitas nggak tumpul, ambil freelance yang bisa monthly… Akhirnya aku membuat suatu keputusan besar. Kembali ke kantor! Lebih cepat dari targetku. Awalnya berencana kembali mengumpulkan pengalaman kerja setelah Abi menginjak usia 2 tahun. Ternyata Tuhan berkendak lain, ada tawaran yang lumayan bagus. So, why not?

Pertimbanganku adalah… Abi usianya udah gede (17 bulan saat aku mulai ngantor), lokasi kantornya deket dengan daycare, dan memang sebelumnya aku sudah berencana nyekolahin Abi karena udah bingung sendiri ngajarin dia apa. Jadi pas banget. Ya walaupun masih ada keraguan, Abi bisa nggak sih ditinggal sendiri? Makannya gimana ya? dan macem-macem keraguan lainnya tapi tarafnya masih belum mengkhawatirkan. Jadi aku mantap untuk kembali ke kantor.

Sebelum ngantor, aku punya waktu sebulan untuk membiasakan Abi ditinggal pas siang – sore. Aku mulai dengan ngajarin dia minum sufor, sebelumnya UHT dia udah dari setahun sih tapi aku mau coba sufor untuk siangnya aja, sementara pagi – malam tetep ASI. Eh ternyata susah juga, doi gak mau lho! Butuh waktu 3 minggu untuk akhirnya menyukai rasa sufor-nya. HUFF.

Yang kedua, ngajarin bobo siang tanpa nenen. Susah setengah mati, tapi berhasil lebih cepat. Mungkin sekitar 3 harian udah bisa bobo sendiri. Anak hebat!

Yang ketiga yang paling susah, meninggalkan Abi di daycare. Pas trial sih dia seneng-seneng aja karena banyak teman dan mainan yang macem-macem. Pas beneran ditinggal… eh dijemput nangis-nangis huhuhu. Cuman emang katanya sih butuh proses adaptasi. Malah ada yang sampe sebulan adaptasinya. Waduuu! udah deg-deg ser. Gimana kalau Abi bersikeras gamau ditinggalin di daycare???

Tapi bukan Aulia kalau mudah menyerah! hahaha… Abi pun terus tiap hari ke daycare walaupun nangis-nangis gitu. Sampailah di hari ke 3 dia udah gak nangis-nangis.. cuman jadi manja dan lebih diem aja. Sempet mikir aneh-aneh, jangan-jangan dia jadi gila ditinggalin!! Tapi ternyata setelah seminggu dia udah balik ke Abi yang semula. Alhamdulillah. Dan sekarang udah 3 minggu di daycare. dia udah happy tiap dianter jemput. Malah banyak sisi positifnya sejak di daycare lho! akan aku bahas terpisah deh sisi positifnya.

Sekarang udah tenang, kerja pun tenang, anak bahagia bisa main sama temen-teman seusianya, diajarin macem-macem termasuk potty training hehehe. Rasanya hidup lebih balance aja, berkarya sekaligus jadi Ibu. Pikiran lebih positif. Karena percayalah.. di rumah jagain anak itu melelahkan. Freelance + jagain bayi ternyata tidak semudah itu. Lebih melelahkan daripada kerja kantoran! Makanya nggak heran kalau ibu-ibu itu lebih sensi. Capek banget sis!

Kenapa Memilih Kembali Ngantor?

Orang ngeliat jadi entrepreneur itu enak. ya diliatnya sih enak.. ngejalaninnya?? mati-matian! Waktu tidur jelas berkurang, anak rewel malah keteteran kerjaannya, belom lagi drama invoice gak cair-cair. Kalau secara nilai, nggak jauh beda sama salary di kantor sih.

Selain itu, suamiku juga wiraswasta. Jadi kalau dua-duanya invoice pada gak cair.. ya bayangin aja! Gabisa makan nih bisa-bisa. Dan itu pernah terjadi hahaha untung masih bisa nambelin kaaan… Ya saat ini emang ngantor jalan yang terbaik buat aku. Selain bisa nabung sendiri, juga bisa buat nambal kalau ada apa-apa ya kaan…

Masalah yang lainnya adalah emang aku merasa kemampuanku belum cukup. Aku masih pengen mengasah kemampuanku. Masih pengen tau lebih dalam tentang product development. Masih banyak yang perlu aku gali. Termasuk mengembangkan personality supaya bener-bener bisa jadi wanita panutan (apasih bahasanya…) nantinya. Pokoknya aku haus ilmu dan masih pengen belajar. Sementara kuliah UX yang aku rencanakan tuh di Inggris. Lebih susah ngeboyong Abi ke Inggris kan hahaha

Bagiku, walaupun dikata ngikut orang.. nggak mandiri.. jadi karyawan.. eh tapi, selama ini ilmu yang aku dapat justru banyak banget. Berbeda-beda bos, berbeda culture dan pengetahuan yang beragam. Nggak sekedar gaji. Tapi dibalik itu, kerja kantoran mengajarkan aku kedisiplinan, etos kerja yang baik, teamwork, empathy dan menghargai orang lain. Jadi UX Designer belum ada sekolahnya di Indonesia. Mau gak mau aku harus learning by doing dengan benar-benar mengembangkan produk. Sedangkan dengan jadi freelance, sepengalamanku malah membuat ilmuku ya cuma itu-itu aja. Bahkan ada titik dimana aku merasa cuma jadi buruh, nggak involve dan gada hal baru yang bisa aku pelajari. Sedangkan mimpiku itu banyak. Kalau gak belajar apa-apa gimana cara wujud-in nya??

Buat ibu-ibu diluar sana.. jangan pernah menyerah dengan mimpi kamu. Mau jadi ibu rumah tangga atau berkarir itu pilihan dan tanggung jawab masing-masing. Yang jelas jangan pernah meninggalkan mimpi. Terus dikejar bahkan bersama anak dan suami kita. Sama-sama mengejar mimpi itu. Kita gatau dong kedepannya gimana? Jadi terus berusahalah, ambil yang positif, jangan dengerin yang negatif 🙂

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *