Sebagai seseorang yang sama sekali tidak memiliki background pendidikan IT, banyak pertanyaan yang menghampiri aku soal gimana caranya bisa sampai berkarir di IT industry dengan role yang sebenernya nggak semua orang bisa.

Memulai dengan iseng-iseng menjadi front-end.. Hah? iseng? Bukannya gimana-gimana, ngoding adalah sesuatu yang super iseng aku coba. Susah lah awalnya, aku cuma anak lulusan SMA Negeri, kuliah pun jurusan komunikasi. Dan yang pasti kalau ditanya gimana caranya bisa nge-convert design jadi HTML code lengkap dengan CSS dan JSnya, aku juga nggak bisa jawab detail hahaaha. Karena sepengalamanku, aku cuma punya semangat belajar dan logika aja. Karena coding itu bagiku cuma menyederhanakan logika dalam pikiran manusia dalam bentuk code aja. Source pun udah banyak, tinggal nyontek atau oprek kiri kanan, nanya-nanya pun gampang. Jadi ya kuncinya adalah belajar yang giat dan jangan nyerah sampai ketemu solusinya.

Nggak jarang lho aku disepelekan karena cewek dan bukan lulusan IT. Tapi yaudah deh, kalau udah liat hasil kerjanya pasti tau sendiri. Se-simple itu. Disepelekan juga membuat semangat belajarku makin meningkat. Semakin giat belajar di field front-end, ternyata makin kesini dunia front-end juga shift ke UI & UX Designer. Aku mulai mencari tau dong apa itu UI dan UX. Sekitar 5 tahun lalu masih awam banget dan jarang role ini dicari atau mungkin dijadiin satu role dan basicly kerjaannya pada waktu itu adalah tukang design website hehehe.

Kebetulan, dunia front-end membuat ku secara nggak langsung terbiasa menghadapi design, terbiasa meng-analisis hal-hal yang efektif, terbiasa nyela hasil kerja designer yang nggak ngerti how to code hahaha (pada jaman itu banyak kasus kayak gitu), dan taste design pun makin terbangun. Berbekal pengalaman design-in poster dan undangan semasa SMA dan kuliah, aku mulai incip-incip dunia per-design-an.

Dan kebetulan lagi, client-ku ada yang hobi ngasih project design + development, karena aku rakus dan matre jadi ya sering ku kerjain sendiri hahahahhaa. Dari situ mulai ngumpulin portofolio design. Sambil belajar-belajar teori tentang UX. Sampai pada akhirnya aku apply-apply job di startup untuk posisi UX Designer. Dan keterima!

Nah setelah udah lebih dari 3 tahun berkecimpung di dunia per-UX-an, aku sering banget dapet pertanyaan, gimana caranya jadi UI atau UX Designer. Atau gimana sih shift dari role programmer atau design guy jadi UX guy?

Sebenernya jawabnya udah ada dicerita di atas… akan ku jelasin per-poin ya.

1.Redesign and Tweaking

Ngumpulin portfolio sebenernya susah-susah gampang. Kalau kamu seorang programmer atau front-end, kamu mau nggak mau harus bikin case study mu sendiri. Cara paling gampang yang aku lakukan adalah tweak design yang udah ada. Misalnya aku ngerjain front-end untuk aplikasi A, nah aku tau nih apa kurang-kurangnya,seperti flow yang menurutku lebih baik dan posisi-posisi elemen yang lebih baik. Dari situ aku coba tweak versiku dan menjelaskan di portfolio bahwa itu adalah project tweaking atau redesign. Sedangkan untuk kamu yang berasal dari graphic design, caranya juga hampir sama. Coba redesign apa yang sudah ada, dan pertanyakan ke diri sendiri mengenai fungsi masing-masing elemen dan kenapa kamu letakkan di posisi tersebut. Nah kalau gatau silahkan googling, ini itung-itung sekalian belajar.

2. Showcase your work

Jaman dulu aku sering bikin freebie, sayangnya blogku itu kehapus hahahaha… freebie yang aku kasih biasanya coding-an yang front-end related atau free web template. Kasih link email kamu untuk yang pengen dapet freebie-nya, ini bagus banget untuk ngeliat respon orang atas kerjaan kamu. Tapi harus rajin ya! minimal sebulan sekali lah bikin freebie..

3. Belajar dan Banyak Baca

UX field sebenernya butuh banget dipelajari. Makanya, harus bener-bener mempertajam sense dengan banyak baca buku dan belajar. Aku suka download epub version dari buku-buku UX yang terkenal atau sekedar baca artikel di Medium. Pokoknya terus baca dan jangan bosan.

4. Cari Mentor

Nah ini penting banget! Kalau mau shift, cari paling cepet tuh harus cari orang yang bisa ngajarin kamu. Kalau aku suka discuss sama orang di UX field, ya tanya-tanya aja.. pastikan emang orangnya nggak ngerasa terganggu ya heheh tapi cara ini emang bikin cepet ngerti UX proccess lho. Dan jujur aja ngomong kalau kamu emang mau shifting.

5. Pelajari Analytics

UX designer harus banget bisa baca data, jadi ini modal penting banget saat wawancara kerja. Jadi sempat-sempatin untuk lebih banyak meluangkan waktu belajar membaca data. Kalau aku lebih cepat di proses ini karena skripsiku dulu juga tentang big data dan aku juga ngerjain sosmed berbagai selebriti, mau nggak mau harus banget baca data.

6. Story in your CV & Portfolio

Kalau sebelumnya kamu bukan UI atau UX Designer, kamu harus punya “story” di setiap role yang kamu pegang sebelumnya dan hubungkan dengan UI atau UX field. Misalnya untuk front-end, kamu bisa jelaskan kalau kamu terbiasa membuat user flow dengan UI designer atau membuat wireframe juga. Tambahkan juga story di setiap portfolio kamu, kalau bisa kamu juga memberikan portfolio yang ada case studynya. Bahkan app bikinan kamu sendiri juga bisa jadi portfolio kok asal proses yang kamu lakukan bener. Bahkan jelasin kalau kamu good at google analytics or any other analytic tools juga bisa jadi nilai plus buat kamu. Di portfolio ini lah taste kamu bisa kebaca. Karena at the end of the day, taste juga penting banget buat seorang designer selain semua pengetahuan dasarnya.

Semoga tips diatas membantu dan makin banyak yang berminat untuk take the role as UI or UX designer. Semua itu bisa dipelajari kok asal kita mau, dan jangan cepet puas untuk menggali ilmu lebih dalem lagi karena perubahan teknologi itu cepet banget. Have a nice day!

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *