Susah banget mau nabung.. udah bertekad kuat, eh baru dikit udah kepake ini itu. Atau ada aja excuse untuk nggak saving. Itu sebenernya yang aku alamin. Mungkin emang ada orang yang giat menabung, dan ada juga yang tipe susah menabung. Mau boros, mau hemat.. tetap susah nabung. Mau lagi banyak duit, mau seret, tetep susah nabung. Ada yang seperti aku juga?

Pas masih bujang sih belum kerasa ya. Tapi setelah berkeluarga, aku sadar kalau mengatur finansial itu sangat penting! Ada anak yang harus dibesarin, ada tagihan-tagihan yang harus dibayar, ada rumah yang harus diurus, ada liburan keluarga yang diimpikan, dan tentu aja kebutuhan sehari-hari. Pusing gak tuh… Atau pengen punya rumah, mobil, jalan-jalan keluar negeri, tas bagus, gadget baru.. tapi gimana caranya, orang susah nabung gini..

Beberapa hal ini aku terapkan baru-baru ini.. Baru-baru ini lho ya.. haha karena ini yang lumayan efektif.. Semoga bisa membantu!

1.Kalau Sulit Menabung, Jangan Berhutang

Dikit-dikit gesek CC, beli makan pun pake CC, semua yang bisa dikredit dibeli, atau ngutang temen kiri kanan. Kalau punya kebiasaan ini segera dihentikan. Hentikan pakai CC. Bayar utang ke temen. Pokoknya kalau udah tau kita sulit nabung, maka jangan sampai numpuk hutang dan bunga-bunganya. Karena dengan berhutang itu artinya, pendapatan kita perbulan akan berkurang buat membayar hutang tersebut. Kemudahan hutang itu semu. Pokoknya selalu aku camkan sama diri sendiri kalau utang, bulan depan aku gak bakal bisa jajan. Jadi mending gausah utang. Terus kalau mau punya ini itu gimana caranya? Apalagi kayak rumah atau mobil kan gedee banget, gak mungkin gak hutang. Akan aku bahas di poin selanjutnya.

2. Pikirkan, Dimana Pengeluaran Terbesar

Coba deh sekarang renungkan, sebenernya pengeluaran terbesarmu dimana? Pasti tau kok jawabannya. Kalau aku di makanan. walaupun kayak cuman beberapa puluh ribu sekali makan, eh coba deh itung tiap bulannya. Lumayan gede ternyata. Mungkin ada juga yang abis buat beli baju atau malah beli mainan.. atau malah beli kopi tiap hari?? Setelah tau pengeluaran besar dimana, aku mulai ngurangin di sektor itu. Jadi untuk makan, aku lebih berhemat dengan rajin masak sendiri, nggak beli minuman di luar dan makan fancy cukup seminggu sekali, maunya sih sebulan sekali aja tapi kok kasian amat yaa.. hehehe. Pokoknya harus bener-bener dihemat. Kadang sektor terbesar ini nggak ketara tapi bisa gede banget. Dan aku yakin pasti bisa dihemat. Tekan nafsu aja pokoknya. Atau kamu juga bisa pakai metode meal preparation buat menghemat makan. Next bakal aku share soal ini di post yang lain.

3. Set Your Goal

Nah ini salah satu yang paling efektif dan juga jawaban dari pertanyaan di poin 1 tadi. Aku selalu set goal-ku apa, sekecil apapun . Misalnya bulan ini ada sepatu yang pengen banget aku beli. Jadi aku berhemat di sektor lain untuk sepatu itu. Atau 3 bulan lagi mau liburan, jadi tiap bulan aku emang harus nabung kalau beneran mau berangkat. Kalaupun nggak bisa nabung, bulan 1 aku beli tiket, bulan 2 booking hotel dan bulan 3 buat jajan pas liburan. Atau goal yang lumayan gede misalnya DP mobil 60 juta. Aku set aja target harus kumpulin uang 60 juta dalam berapa bulan (tergantung pendapatan ya, dan harus masuk akal juga ngumpulinnya). Misalnya dalam 6 bulan harus ada 60 juta. Jadi tiap bulan aku “setor” ke ATM 10 juta, pura-puranya itu cicilan. Setelah kekumpul baru aku bayarin. Hal ini juga meminimalisir hutang. Walaupun kelihatan kecil, harus selalu aku set goal-nya. Contoh kecilnya, bulan lalu pengen beli rak buku harganya sejuta. Diawal gajian aku sisihkan uang 500 ribu, lalu di akhir aku dapet sisa dari menghemat makan. Dapet deh rak bukunya. Pokoknya harus diatur gimana caranya supaya dapet tanpa ngutang dan gak nabung ketat gitu. Selain itu, set goal juga berguna daripada uang malah habis kepake buat hal lain yang kurang berguna.

4. Buat 2 – 3 ATM Terpisah

Susah nabung tapi tetep pengen nabung. That’s sums up my life. Jadi sekarang aku pisahin ATMnya. ATM uang sisa-an dan ATM untuk dibelanjakan. ATM uang sisaan ini aku isi pas awal gajian, terus pas akhir bulan dari sisa uang belanja dan hore-hore dari suami dan sisa gajianku sendiri. Gak kerasa kekumpul kan. Jangan kasih title tabungan, cukup mikirnya ini uang sisaan aja.

5. Tidak Mengeluh Soal Kerjaan

Jadi working mom itu penuh keluhan. Hmm, kerja aja udah penuh ngeluh kok apalagi ditambah ngurus anak. Tapi sekarang aku mulai banyak bersyukur. Alhamdulillah kita masih bisa hasilin duit. Gimana kalau kebanyakan ngeluh malah rejekinya dicabut. Sedih kan. Padahal yang nyambung hidup ya kerja ini. Gimana kalau nganggur gada kerjaan nungguin uang dari suami? Beberapa orang curhat gini, “gabisa beli ini itu tapi gimana aku gabisa kerja” malah ada temen SMA yang galau jadi ibu rumah tangga, FB-nya dipenuhi curhatan soal keinginannya bekerja lagi. Sebenernya gak gimana-gimana, sepengalamanku, emang paling baik itu ngurus anak sendiri. Tapi kalau emang pengen bekerja, kita juga harus bangkit dan siap-siap bekerja keras. Bisa mulai bikin usaha kecil-kecilan. Asal, jangan sepelehin uang 1000-2000 dari hasil usaha. Itulah yang membuka jalan. Pokoknya kalau emang mau kerja, ya jangan ngeluh. Kalau emang mau punya pendapatan lebih ya harus kerja. Banyak kok kisah sukses ibu-ibu yang jualan online aja pendapatannya lebih gede dari suami. Asal gak ngeluh dan tetap tekun. Ini berlaku ya buat semua pekerjaan, termasuk yang udah jadi suami.

6. Sesuaikan Lifestyle dengan Pendapatan

Kadang ini yang jadi penyakit. Sekarang aku udah ful sadar. Lifestyle harus disesuaikan sama pendapatan. Jangan sampai mudah terpengaruh sama instagram deh pokoknya! Kalau tau belum mampu ya udah. Masih banyak hal essentials yang harus kita lakukan, ngejar lifestyle juga percuma pada akhirnya. Buat pertemanan? Temen yang baik gak bakal ninggalin kamu walaupun you can’t afford that Balenciaga. Ngejar feeds instagram? Yang ngeliat juga itu-itu aja, sebulan dua bulan orang juga udah lupa. So, calm and stick to your plan aja. Jangan cari penyakit dengan ngejar lifestyle yang melampaui pendapatan kamu.

7. Nekat

Hal esensial seperti rumah, kadang jadi pikiran late 20-an gini. Gimana caranya bisa beli rumah ya. Atau mobil. Pokoknya yang harganya butuh nabung bertaun-taun gitu lah. Kalau caraku sih nekat! Kalau gak nekat ya gak bakal punya. Jadikan DP nya sebagai goals kamu. Lalu cicilan perbulannya harus dipikir mateng-mateng apa cukup dengan pendapatan kamu. Atau…. cari penghasilan tambahan khusus buat nutup cicilan.

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *