Pas bayi kita akan memasuki usia 6 bulan, pasti para Ibu deg-deg an. Semua literatur dan sharing-an ibu-ibu instagram pasti dibaca satu-satu. Beli perlengkapan MPASI udah kayak orang gila. Pokoknya udah kayak mau perang lah kalau anak mulai makan. Antara seneng dan takut. Apalagi buat full-time working mom yang jelas makin ribet. Ditambah dengan cerita “serem” khas bayi yang baru mulai makan… Gerakan Tutup Mulut alias GTM.

Aku sendiri udah lama melewati masa itu. Sekarang Abi udah umur 15 bulan, udah ngerasain berbagai suka duka proses MPASI. Udah dibanding-bandingin berat badan juga, padahal juga Abi bukan anak yang kurus-kurus banget. Ya sebel sih. Udah sedih  karena Abi tampilannya udah nggak segendut pas usia ASI Eksklusif. Tapi sekarang aku udah sadar, semua anak punya kelebihan masing-masing. Gendut bukan ukuran seorang anak itu sehat atau pinter. Lambung tiap manusia juga beda. Jadi nggak usah stress masalah berat badan anak. Aku belajar, justru sok ngejar berat badan itulah yang bikin akhirnya kita nggak maksimal dalam menyajikan makanan untuk buah hati.

Sekarang, aku bersyukur banget… Abi ternyata Alhamdulillah tumbuh sehat walaupun nggak gembul, tumbuh dengan ceria, aktif, pinter ngomong dan paling seneng.. dia sudah bisa makan sendiri! Bulan ini paling bikin aku tersadar, karena beberapa minggu lalu Abi sempet kena radang tenggorokan, sariawan dan kondisi gigi yang tumbuh 8 sekaligus. Geraham keluar semua. Gamau makan nasi, untung mie dan pasta masih mau. Pokoknya rewel banget 2 mingguan. Aku menyadari banget, yang paling penting bukan berat badan anak. Berat badan sama sekali gak penting. Tapi gimana anak bisa bahagia saat makan, bukan menganggap makan hanyalah obsesi Ibunya yang ingin dibilang sukses karena anaknya gendut.

Mungkin ibu-ibu yang anaknya baru akan mulai makan bakalan stress ya. Metode apa yang cocok, apalagi sekarang trendnya kan BLW, tapi dengan pro kontra dimana-mana. Atau yang udah jalan kasih MPASI tapi berat badan turun atau anak gak lahap. Beberapa hal yang akhirnya aku simpulkan dari perjalanan memberikan Abi makan sampai dia bisa makan sendiri seperti sekarang. Mungkin bisa memotivasi ibu-ibu lain yang sedang stress kayak aku dulu..

 

Pikirkan Ulang Tujuan MPASI

Apa sih tujuan MPASI? Bikin anak sehat? Bikin anak gendut? NO. MPASI adalah proses pengenalan makanan yang lebih kental dari susu, proses pengenalan berbagai rasa dan proses pendewasaan bayi. Jadikan tujuan MPASI bukan hanya sekedar memberi makan, tapi memberi kebahagiaan baru untuk anak. Selama ini kan nyaman dan bahagianya dengan nyusu, nah ini lho ada “kebahagiaan” baru namanya MPASI. Dengan berpikir seperti ini, aku jadi nggak terlalu memaksakan dan itung-itungan banget dengan jumlah makanan yang masuk. Yang penting saat makan anak kita sambil ketawa-ketawa. Kalau udah nggak mau yaudah gausah dipaksa walaupun sedih sih hasil masakan kebuang. Tapi berdoa aja besok bisa makan lebih banyak.

Setiap Manusia Itu Unik, Termasuk Ukuran Lambungnya

Sama seperti kita yang dewasa, ada yang gampang banget gendut.. ada juga yang walaupun makan sekarung juga tetep kurus bak Asia’s Next Top Model. Bayi juga gitu kok! Ada yang lambungnya muat dikit, ada yang metabolismenya cepet, ada juga yang nyusu doang udah gembul. Kalau aku cerita Abimon lahap banget kalau makan, mungkin beberapa orang gak percaya gitu. Tapi emang kenyataannya dia normal makannya dan emang ya segitu-gitu aja beratnya. Jadi kalau berat badan anak turun saat mpasi, jangan khawatir dulu. Selama tingkahnya normal, dia adalah anak normal. Tetap beri makan dengan ceria, jadikan berat sebagai bonus saja. Tetap berpatokan dengan grafik berat badan, selama masih normal jelas nggak masalah. Kecuali udah jauh dibawah ambang batas, itulah yang musti dikonsultasikan ke DSA.

Abi mix method sejak usia 7 bulan, saat ini 15 bulan sudah hampir full BLW

Bayi Paling Tahu Metode yang Tepat Untuk Dirinya

Untungnya, Abi mulai mpasi sebelum metode BLW booming. Dan bersyukur juga Abi dari awal sudah jadi anak mix spoon-fed dan BLW. Jujur aku sembarangan banget. Gak terlalu banyak baca saat itu. Karena makin bingung, makin gak pede. Jadi ya aku stop baca, percaya aja sama yang Abi minta. Genap 180 hari, aku langsung nurutin MPASI-nya WHO. Lalu pas 7 bulan aku mulai BLW dikit-dikit, terutama di sarapannya. Berhasil kok dan dia semakin pinter makan sendiri pakai tangan. Tapi kadang juga minta disuapi atau malah nyuapin aku. Pokoknya ikuti kata hati anak, gausah memaksakan spoon-fed atau BLW. Kalau maunya ganti-ganti yaudah turutin aja.. Dengan itu, aku percaya kalau anak kita jadi lebih PD dan merasa dipercaya ibunya. Efeknya, anak jadi makin mahir makan.

Ignore The Negative Vibes

Kalau merasa orang lain ngasih taunya negatif atau malah bikin susah, yaudah ignore aja. Ambil yang membangun. Yang negatif dihempas aja. Anak tuh beda-beda, yang paling tau ya Ibu dan anaknya sendiri dong.

Jangan Buat Susah Diri Sendiri

Ini penting banget! Aku dari awal emang niatnya nggak mau ribet. Beli peralatan MPASI pun yang sederhana aja, bahkan food processor juga aku pakai yang merk biasa aja. Malah awet tuh sampai sekarang. Metode makan juga aku mix dengan tujuan supa nggak repot saat di luar. Aku bukan Andien yang pasti sama orang-orang ditolerir kalau anaknya makan berantakan. Lha orang awam gini mah yang ada diliatin, dibilang jorok, dll. Dan gamau juga nyusahin yang cleaning. Jadi kalau diluar selalu spoon-fed. Alhamdulillah sampai sekarang, Abi selalu tau kalau itu diluar dan nggak terlalu huru-hara makannya. Makan juga nggak papa kalau harus instan. Kalau travelling pas Abi masih belum makan nasi, aku selalu pakai instan. It’s okay. Penting juga untuk membiasakan anak nggak bergantung sama satu jenis alat minum. Ini penting banget malah! Jadi, nggak repot kalau lupa bawa botol.. hehe. Masak juga gitu, pilih yang nggak ngeribetin. Cari ide di pinterest juga bisa. Pokoknya apapun yang membuat kita dan anak nyaman, nggak ribet dan nggak bikin stress.

Sejak ngotot pengen makan sendiri pas usia 9/10 bulan, Abi mulai belajar megang sendok sendiri

Jangan Memaksakan Makanan, Coba-Coba Terus

Pokoknya harus dibawa santai. Ya walaupun stress dan sedih, selalu mikir positif kalau masih ada hari esok buat dicoba dengan menu dan tampilan lain. Jangan mudah menyerah, terus coba variasi, tekstur dan tampilan makanan yang beda-beda. Dari berani coba-coba itu kita bisa nemu apa-apa yang jadi favorit anak. Dari rajin naikin tekstur juga Abi cepet makan nasinya. Ikuti aja kemauan anak. Pantang menyerah dan rileks! Kalau anak mau pegang sendok sendiri, yaudah biarin coba-coba. Jangan takut dia nggak makan. Harus bener-bener sabar. huhu aku juga sempet taku, kok main mulu, apa yang masuk kalau gini.. Tapi tetep turutin aja, lama-lama dia bakal seneng makan kok. Ingat, SABAR!

Buku-buku tentang makanan
Mengajak anak untuk bersyukur dengan nikmat berupa makanan

Beri Contoh yang Baik

Ada yang bilang, kalau pengen anaknya suka makan sayur ya orang tuanya harus suka sayur juga. Percaya nggak percaya sih, terutama Ibu ya. Abimon kebetulan suka banget sayur dan buah. Bahkan saat sakit cuma mau makan sayur dan buah aja. Pernah tuh makan nasi sama lauknya timun atau zucchini. hmmm… cian ya hahaha. Selain itu, kalau anak lagi GTM, coba diajak makan bareng, dikasih contoh kalau makan itu enak lhooo.. makan itu sehat, semua suka makan. Cara lain yang sedang aku lakukan adalah bacain buku tentang bersyukur dengan apa yang bisa dimakan. Belum teruji ampuhnya sih. Buku “Tiny Blessing for Mealtime” ini ilustrasinya bagus dan contoh didalamnya juga bagus buat merangsang anak supaya mensyukuri makanan yang ada dan berterima kasih sudah dimasakin.

Sekian sih yang bisa aku share. Jelas banget kan kalau intinya sama.. harus makan dengan happy. Ibu happy, anak juga ikutan happy. Semoga membantu!

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *